Wakil Bupati Garut Yakin Indonesia Jadi Pemimpin Dunia, Tapi Stunting di Garut Tinggi, Gimana Dong

Kesehatan340 Dilihat

GARUT, Sinarpriangan.com – Acara Kemerdekaan Demokrasi Politik dengan tema “Manifestasi Gerakan Zillenials Menuju Demokrasi yang Bermartabat” yang diinisiasi oleh Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Garut, menjadi ajang penting bagi Wakil Bupati Garut, dr. Helmi Budiman, untuk berbicara tentang prediksi gemilang masa depan Indonesia. Dalam acara yang berlangsung di Gedung Pendopo, Kecamatan Garut Kota, Kabupaten Garut pada Senin (24/7/2023) tersebut, Wabup Garut menyampaikan keyakinannya bahwa Indonesia diprediksi akan menjadi negara yang memimpin dunia pada tahun 2045, tepat pada momen setelah 100 tahun Indonesia merdeka.

“Ketika kita diprediksi memimpin dunia, artinya dalam pikiran saya negara kita negara maju, negara adil, negara sejahtera, negara makmur. Siapa yang tidak mau? Pasti semuanya punya keinginan, punya keinginan untuk meraih hal tersebut,” ucap Wabup Garut.

Namun, di tengah optimisme ini, Wabup Garut juga menyampaikan beberapa tantangan yang harus diatasi untuk mewujudkan prediksi gemilang tersebut. Salah satu isu yang perlu mendapatkan perhatian serius adalah stunting. Menurut Helmi, Presiden RI, Joko Widodo, sebelumnya telah menyoroti permasalahan stunting yang bisa menjadi penghambat Indonesia dalam memimpin dunia. Saat ini, tingkat stunting di Kabupaten Garut mencapai 23%, sementara nasional diproyeksikan mencapai 14% pada tahun 2024.

“Tapi kita masih banyak yang harus kita kerjakan walaupun hasil daripada langsung penimbangan atau pengukuran kita hanya 15% sebenarnya, jadi sebenarnya kita ada tabungan lah gitu ya ke 14% itu hanya tinggal 1%, kalau hasil survei biasa lah ada marginatornya,” ujar Helmi menambahkan.

baca juga: KEPSEK SMA IT RIJALUL GOD, Siap Somasi Terkait Pemberitaan MK TIPIKOR

Ia menyampaikan, bahwa permasalahan stunting khususnya di Kabupaten Garut harus segera diselesaikan, sehingga nantinya generasi Indonesia ke depan tidak akan ada yang stunting.

Selain stunting, Wabup Garut juga menyuarakan masalah mental disorder sebagai hambatan dalam mencapai visi Indonesia memimpin dunia. Angka mental disorder di Indonesia saat ini mencapai 9,8%, hampir mendekati angka 10%. Untuk itu, Helmi menekankan perlunya mencari akar masalah dan menyelesaikan faktor-faktor stres yang dapat menyebabkan mental disorder pada generasi muda.

“Kalau rumah sakit kita siapkan, klinik jiwa kita siapkan juga karena menurut penelitian ini akan makin besar, tapi ini jelas menjadi salah satu penghambat kita menjadi bangsa yang memimpin dunia ketika mental disorder kita banyak, makanya kita tekan. Walaupun tidak bisa nol,” ucapnya.

Beberapa hal lain yang juga bisa menjadi penghambat Indonesia menjadi negara pemimpin dunia. Bahkan dirinya menegaskan, hal-hal tersebut merupakan hal yang harus diantisipasi sehingga Indonesia bisa betul-betul menjadi bangsa yang layak dan pantas menjadi memimpin dunia.

“Tentu untuk hal tersebut perlu persiapan, saya alhamdulilah senang karena demokrasi ini merupakan upaya percepatan bagaimana kita melakukan upaya-upaya mempersiapkan generasi yang akan datang,” tuturnya.

Selain kedua isu tersebut, Wabup Garut juga mengidentifikasi beberapa hal lain yang harus diantisipasi untuk mewujudkan Indonesia sebagai negara pemimpin dunia. Ia menegaskan perlunya konsolidasi antara partai politik, organisasi masyarakat, organisasi kepemudaan, dan organisasi kemahasiswaan. Melalui kerjasama ini, diharapkan dapat menciptakan sumber daya manusia yang berkualitas dan siap mengemban tanggung jawab sebagai pemimpin dunia.

“Salah satu kegiatan pembinaan itu adalah salah satunya tadi kata Ketua KNPI, menyiapkan ruang-ruang publik untuk berdiskusi, ini luar biasa. Dengan kata lain HMI hari ini sedang mempersiapkan generasi yang akan datang untuk memimpin dunia,” tandasnya.

Acara yang diinisiasi oleh HMI Cabang Garut ini menjadi bukti konkret bagaimana pemuda Indonesia, terutama Zillenials, memiliki peran penting dalam mempersiapkan diri untuk menghadapi tantangan masa depan dan menuju ke arah sebuah Indonesia yang berdaulat dan bermartabat dalam kancah dunia. Semangat dan harapan akan masa depan gemilang itu bergema di antara peserta acara yang dipimpin oleh Wakil Bupati Garut, dr. Helmi Budiman.