Penghafal Al Quran di Pesantren Cipati Dapat Hadiah Istimewa dari Bupati Garut

Pendidikan163 Dilihat

GARUT,Sinarpriangan.com – Pada Pekan Muharram 1445 Hijriah, suasana kegembiraan menghiasi Yayasan Pesantren Cipari di Kabupaten Garut. Bukan tanpa alasan, Bupati Garut, Rudy Gunawan, memberikan apresiasi yang sangat istimewa bagi para penghafal Al-Qur’an di wilayah tersebut.

Acara berlangsung meriah pada Sabtu (22/7/2023), di Kecamatan Pangatikan, di mana empat warga setempat yang berhasil menghafal Al-Qur’an dengan penuh dedikasi, diberikan penghargaan berupa uang kadeudeuh oleh bupati. Namun, kejutan tak berhenti di situ, lebih dari 20 warga Cipari yang telah berhasil menyelesaikan khatam Al-Qur’an juga turut menerima hadiah yang sama, bahkan di antaranya terdapat ibu-ibu berusia di atas 59 tahun yang hafal 4 juz yabg telah menunjukkan kemampuannya di hafaian bupati dan hadirin.

Tentu saja ibu-ibu gembira, saat turun dari panggung langsung dihampiri bupati dan diberikan masing-masing uang sebesar 100 ribu rupiah yang dirogoh dari dompet pribadi Bupati Garut.

“Nah oleh sebab itu, sekali lagi saya (mengucapkan) selamat kepada Cipari, ini saya itu biasa bu. Ada 5 kali peristiwa saya kalau ada yang hafal Al-Qur’an pasti diberikan hadiah, baik dari pribadi maupun pemerintah,” ucap Bupati Garut dalam sambutannya.

Momentum yang khusus ini merupakan wujud nyata bagaimana pemerintah daerah menghargai dan mendukung upaya spiritual masyarakatnya. Dalam sambutannya, Bupati Garut, Rudy Gunawan, menekankan pentingnya mengutamakan masalah keagamaan di tengah-tengah kesibukan kehidupan modern.

Menariknya, Bupati Garut mengaku bahwa ini bukan kali pertama ia memberikan hadiah bagi para penghafal Al-Qur’an. Sejak dulu, beliau telah membiasakan memberikan apresiasi serupa bagi mereka yang berhasil menghafal Al-Qur’an dengan lancar dan sempurna. Pada awalnya dirinya menyangka bahwa anak-anak penghafal Al-Quran tidak akan banyak, namun ternyata di luar dugaan bahwa anak-anak penghafal tersebut berjumlah cukup banyak.

“Nah oleh sebab itu, sekali lagi saya (mengucapkan) selamat kepada Cipari, ini saya itu biasa bu. Ada 5 kali peristiwa saya kalau ada yang hafal Al-Qur’an pasti diberikan hadiah, baik dari pribadi maupun pemerintah,” ucap Bupati Garut dalam sambutannya.

Ketua Pondok Pesantren Cipari, Sofwan Salaf, mengungkapkan kebahagiannya atas apresiasi yang diberikan oleh Bupati Garut. Ia mengatakan bahwa ibu-ibu yang ditampilkan dalam acara tersebut telah menghafal hingga 4 juz dari Al-Qur’an. Semangat para penghafal ini diharapkan dapat menjadi inspirasi bagi masyarakat lainnya, termasuk generasi muda.

“Dan mudah-mudahan yang lainnya menyusul, ada yang 1 juz, 2 juz, 3 juz. Ini jadi motivasi juga buat yang lain dan terutama anak-anak kita semua,” ujarnya.

Tak hanya menghadirkan momen apresiasi bagi para penghafal Al-Qur’an, acara Pekan Muharram ini juga menjadi panggung bagi Pesantren Cipari untuk memamerkan sejarah panjangnya. Sejak sebelum kemerdekaan, pesantren ini telah berdiri kokoh dan menjadi bagian dari pergerakan serikat Islam di masa lalu.

BACA JUGA: Terjadi Keterlambatan Pengangkutan Sampah di Kota Garut, Kadis LH Beri Klarifikasi

“Pesantren Cipari ini cikal bakalnya adalah majelis taklim dan ruhnya adalah Masjid As-syuro. Ini tempat juga jadi saksi sejarah waktu itu pergerakan serikat Islam, banyak tokoh-tokoh nasional yang hadir di Cipari,” tandasnya.

Pemberian apresiasi ini menjadi bukti nyata bahwa pemerintah daerah dan masyarakat di Garut memahami pentingnya memperkuat aspek spiritual dalam kehidupan sehari-hari. Semoga momen bersejarah ini dapat memberikan inspirasi bagi daerah-daerah lain untuk memberikan penghargaan atas dedikasi dalam mempelajari dan menghafal Al-Qur’an, yang tidak hanya menjadi kekayaan intelektual, tetapi juga sebuah warisan spiritual bagi bangsa.

BACA JUGA: Garut Kembangkan Aplikasi PEKPPP, Untuk Evaluasi Kinerja Pemerintah Daerah