Kenali Gejala Dan Tanda-Tanda Penyakit Monkeypox

Dinkes Kab. Garut Imbau Tingkatkan Kewaspadaan Terhadap Monkeypox

Berita, Kesehatan2263 Dilihat

GARUT, Sinarpriangan.com- Penyakit Monkeypox saat ini menjadi perhatian karena muncul di negara-negara yang sebelumnya bukan daerah endemis. Gejalanya terbagi dua, yaitu demam tinggi, pegal-pegal, lemas, sakit kepala, sakit di belakang mata, dan sakit otot pada fase awal. Setelah 2 atau 3 hari, muncul kelainan kulit berupa bercak kemerahan, bruntus, dan kemudian berubah menjadi nanah.

“Kemudian setelah 2 atau 3 hari kemudian timbul kelainan kulit. Awalnya dia berupa bercak kemerahan, kemudian timbul bruntus, bruntusnya berubah menjadi nanah. Kemudian berapa kasus dia bisa pecah sehingga timbul kropeng seperti itu,” kata dr. Hilman Wildan, Kepala Kelompok Staf Medis (KSM) Kulit dan Kelamin RSUD dr. Slamet Garut, Rabu (8/11/2023).

Mengutip laporan Kementerian Kesehatan RI, dr. Hilman menyebutkan, saat ini terdapat 34 kasus terkonfirmasi Monkeypox di Indonesia, tersebar di Provinsi Jawa Barat, Banten, dan Jakarta. Penularannya terutama melalui kontak dengan individu atau hewan yang terinfeksi, serta melalui sela nafas atau droplet.

“Dan kasus ini memang awalnya ditemukan pada binatang sehingga bisa juga menular dari binatang ke manusia. Walaupun ada laporan kasus menyebutkan juga bisa dari manusia malah ke binatang juga,” ujarnya usai menjadi narasumber pada Program Talkshow Forum Komunikasi dan Solusi (FOKUS) Radio Intan Streaming yang mengangkat tema “Peningkatan Kewaspadaan Bahaya Penyakit Menular Monkeypox di Kabupaten Garut”.

Dr. Hilman menekankan perlunya meningkatkan daya tahan tubuh dan menjalani gaya hidup sehat sebagai bentuk pencegahan. Jika ada orang yang dicurigai terinfeksi Monkeypox, perlu dilakukan tindakan pencegahan seperti menggunakan sarung tangan, masker, dan segera mengganti pakaian setelah kontak.

“Jadi nanti apabila ada kasus kasus yang dicurigai sebagai monkeypox dengan keluhan yang tadi disebutkan, bisa langsung dibawa fasilitas kesehatan untuk dicek gitu dan nanti untuk kalaupun nanti kita cek curiga dia monkeypox nanti kita lihat juga dia termasuk kasus yang ringan atau dia yang kasus yang berat seperti itu ya,” katanya.

Di lain pihak, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Garut, dr. Hj. Leli Yuliani, menginformasikan bahwa sebelumnya telah menemukan satu kasus suspect Monkeypox di Kabupaten Garut, namun setelah pemeriksaan laboratorium, hasilnya negatif.

Kadinkes Garut juga mengimbau masyarakat untuk berperilaku sehat, menjaga jarak dengan orang yang menunjukkan gejala Monkeypox, rajin mencuci tangan, dan menghindari hubungan seksual dengan orang yang dicurigai terinfeksi penyakit ini.

“Dan juga jangan sampai berhubungan seksual yang bebas ya, yang berganti ganti pasangan atau juga yang sesama jenis, terutama laki-laki dan laki-laki,” tambahnya saat diwawancarai di Kantor Dinkes Garut, Jalan Proklamasi, Kecamatan Tarogong Kidul.

 

Pewarta Ade

Baca Juga :

 

Diduga Ada Beberapa PKBM Fiktif Dan GHOIB Di Kecamatan Cikelet

 

Lampiran Keputusan Bupati Garut Nomer 100 .3.3.2/Kep 66 DPMD/2023 Tanggal 2 – 2- 2023, Menurut Sekdis DPMD, itu Tidak Benar.

 

Bupati Garut Dukung Peningkatan Prestasi Olahraga